Bagian Dari Masa Itu

Jumat, 23 Juli 2010 13.15 Diposting oleh Kholid Abrori Ahda

Masa SMA gue mungkin biasa-biasa aja, tapi bagian ini membawa gue teringat kembali kedalam masa-masa itu. Mencari pengalaman berorganisasi mungkin tepat dilakukan selagi kita duduk di bangku SMA. Gue pingin juga ngerasain berorganisasi yang katanya kalau udah ketagihan bisa menomor duakan sekolah. Sebagai langkah awal, organisasi pertama yang gue ikutin adalah KIR. Kelompok Ilmiah Remaja. Walaupun lebih sepetri kumpulan keluarga arisan. Gue masuk KIR karena kakak gue juga pernah masuk KIR, jadi gue harep bisa pinter kayak kakak gue. Setelah join dan kumpul tiap Sabtu, semua terasa biasa aja. Hingga suatu hari semua menjadi lebih dari sekedar biasa-biasa aja. Waktu itu gue disuruh kakak kelas untuk menghadiri perkumpulan KIR SMA se-Bandar Lampung di SMA 5. Padahal gue kan masih baru, kenapa udah dilibatin dalam kegiatan antar sekolah. Tapi karena takut dapet hukuman, pagi itu gue berangkat menuju lokasi, tapi ternyata yang hadir cuma 6 orang dan 5 diantaranya adalah anak MAN, gue kira gue yang kerajinan dateng pagi-pagi, tapi sepertinya info tanggal yang kami terima salah. Karena kelamaan nuggu di dalem sekolah gue ke parkiran dengan temen gue, Reza. Dia ananknya rada-rada banci gitu, kalo ngomong tangannya melambai dan lidahnya menjulur. Gak lama nongkrong di parkiran ada tiga orang dateng naik motor Smash.

‘Lo yang gebukin adek gua ya?’ Salah satu dari mereka nanya ke Reza.
‘Enggak ah, saya bukan anak sini, gimana mau kenal ama adek lo’
‘Alah, ngaku aja deh, lo kan yang gebukin adek gue kemaren?’
PAAKK!! Si Reza di tabok. Dia nangis.
Gue gak tinggal diam,  ‘Woy, woy, bukan dia woy, kami buuu……..
‘Diem lo gak usah ikut campur!’ BUUKK!! Belum selesai ngomong idung gue udah di tonjok ampe keluar  darah. 
Coba gue ganti kata woy, woy, woy menjadi hei, atau sedikit menhambat dengan bilang, ‘Tunggu dulu!’ Mungkin gue bisa menyelesaikan omongan gue baru di tonjok. BUKAN ITU MASALAHNYA.

Gue mau aja ngelawa, tapi masa satu lawan tiga? Gak fair dong, apalagi ini gak ada wasit. Walaupun gue pernah dapet medali perunggu waktu Kejuaraan Karate, tapi ngelawan sendirian bukanlah ide yang brilian pada saat itu (Reza udah guling-guling dilantai sambil nangis kayak anak kecil jadi gak masuk itungan). Saat mereka lengah, gue lari ke dalem sekolah minta tolong. Gak lama kemudian semua pada lari ke TKP mau nolongin reza. Mereka bertiga langsung nge-gas motor, melarikan diri. Tapi sial, helm motor gue ikut dibawa lari. Setelah itu gue dengan reza dibawa ke dalem, idung gue yang berdarah di lap pake tisu sama ketua KIR SMA 5. Untung aja cantik, jadi gue gak balik nonjok dia atau nuntut pertanggungjawaban. Si Reza masih aja nangis, mungkin dia juga minta di lap air matanya ama mba cantik ini. Gue ikhlasin helm gue ilang, idung gue berdarah, yang penting gue masih hidup. Tapi sebagai keputusan pribadi gue, akhirnya gue berhenti. Belakangan diketahui ketiga orang itu memang lagi ada masalah dengan anak SMA 5.

Selang beberapa minggu gue nyoba untuk berfikir lebih berani. Gue mencari hal baru yang belum ada di sekolah gue. Dan akhirnya gue bekerjasama dengan OSIS untuk buat ekskul baru yang diberi nama Pacemaker Paciper Journalistic MAN 1 Bandar Lampung. Gue gak tau deh ini bahasa apa, tapi intinya ini klub jurnalis yang mau buat majalah sekolah. Anggota udah ada, dana udah ada (hasil sum-suman), ketua udah ada juga, yaitu anak murid telatan yang suka ngantongin tisu kemana-mana: Kholid Abrori Ahda. Gue ketuanya. Prestasi awal yang sangat baik. Gue mau bergerak cepat, gue bagi tugas ke setiap anggota, tiap malem gue ngetik untuk buat naskah sambutan disetiap rubric. Pada awalnya gue agak kesulitan untuk mengkordinir anak buah gue, mereka gak punya pengalaman di bidang jurnalis. Waktu itu gue suruh wawancarain seorang guru senior, eh dia malah nanya yang gak penting, ‘Ibu NIP-nya berapa?’ Lama kelamaan gue stress sendiri.  

Satu bulan udah gue jalanin ini ekskul amatir, edisi pertama Lembar Pelajar siap diterbitkan. Masalah muncul. Dana habis, semesteran udah di depan mata, belum pernah ada sosialisasi intern, hasilnya juga acak-acakan. Niat menerbitkan diurungkan. Editing dimulai kembali. Gue jadi mikir, ini ekskul kacau banget. Kenapa gak ada Pembinanya coba? Kenapa jadi gue yang gak tidur ampe tengah malem demi ngedesign, ngetik, editing, astaga semua ini tidak terfikirkan. Dan pada akhirnya gue muntaber. Mundur tanpa berita. Pacemaker Paciper hilang begitu saja dan tidak ada lagi yang mempertanyakannya.

Gue naik kelas 2, dan mulai mencari ekskul lagi. Gue mau nyari ekskul yang memang sesuai dengan bakat gue, yang bisa mengembangkan ilmu gue dan dapet hal-hal yang lebih bermanfaat. Sebagai techno-addict yang gak bisa tidur kalo belum nyenggol komputer dalam satu hari, akhirnya gue mutusin untuk ikut seleksi anggota Cyber Student. Gile, kalo judulnya udah cyber gini yang ada di otak gue adalah siswa-siswa yang belajar nge-hack atau sekedar merakit komputer canggih. Test pertama yaitu test tulis. ‘Soal apaan ini?’ lima menit udah kelar gue jawab. Test selanjutnya praktek, ternyata gue disuruh buat slide pake power point. Agak susah buatnya, karena harus make komputer sekolah dan itu udah sangat-sangat lambat entah jangan-jangan komputer ini lahir sebelum gue atau kemungkinan yang lain ada banyak video bokep didalemnya jadi komputer ini berat untuk digerakkan karena kebanyakan dosa. Keesokan harinya test terakhir, Micro Teaching. Gue disuruh presentasi suatu masalah yang erat hubungannya dengan teknologi. Dan itu diuji langsung oleh tiga guru TIK. Setelah seharian mikir, akhirnya gue mutusin untuk mempresentasikan tentang dampak negative game. Soalnya pada saat itu lagi heboh-hebohnya anak SD yang meninggal karena mempraktekkan smack-down dengan teman bahkan adiknya sendiri. Sekitar lima belas menitan gue ngoceh tanpa teks. Mudah bagi gue kalo cuma kayak gini tesnya, coba kalo testnya suruh ngetes berapa tegangan listrik dengan praktek memasukkan jari ke lubang saklar. Mungkin gue mikir-mikir lagi sebelum mendaftar.

Beberapa hari setelah serangkaian test, pengumuman anggota baru akhirnya keluar. Gue diterima. Gue makin gak sabar untuk dapet materi dari guru-guru yang katanya master komputer ini. Setelah menunggu beberapa hari, perkumpulan pertama diadakan di ruang kelas. Tentor menjelaskan perangkat-perangkat komputer mulai dari Mother Board, Hard Disk, RAM, VGA, sampai dengan windows. Sesi tanya jawabpun dimulai.

‘Oke, ada yang mau bertanya?’
Gue liat kanan kiri gue, semuanya bengong. Ternyata mereka gak ngerti sama sekali dengan penjelasan tadi.
‘Saya Pak,’ Gue memberanikan diri, ‘Apa bedanya SDRAM, DDR1 dan DDR2?’
‘Bedanya itu ada di kapasitas memory, kalo SDRAM cuma sampai 128MB, DDR1 512MB dan DDR2 itu udah sampai 1GB.’ Jelas bapak kurus gondrong yang ada di depan.
‘Ada lagi yang mau bertanya?’
Lagi-lagi gak semua bengong dan bahkan ada yang tidur. Gue kesel dengan keadaan kayak gini, masa gak ada hal yang mau ditanyain tentang komputer? Pada sok pinter atau memang gak tau sama sekali.
Gue nanya lagi, ‘Kalo VGA nama slotnya apa?’
‘Ada dua, bisa di slot PCI dan bisa di slot AGV.’

Berakhirlah pertemuan hari ini, walaupun semua yang gue tanya itu gue sendiri udah tau jawabannya. Ternyata ini tempat yang salah untuk mengadu ilmu. Lagi-lagi keprimitifan siswa MAN ditunjukkan. Inilah MAN dari dekat, baru melek teknologi disaat SMA lain sudah  berlomba untuk menerapkannya. Beberapa kali pertemuan diadakan dengan suasana yang sama. Gue bosen, dan ngerasa gak dapet temen yang kompetitif. Pada akhirnya gue keluar.

Semangat untuk ikut ekskul di kelas dua ini masih membara, gue pingin juga punya ekskul yang bisa sampai expert ngejalaninnya tanpa mengurangi prestasi belajar. Hingga suatu Sabtu, gue lewat GSG sekolah dan melihat beberapa siswa lagi maen bulutangkis. Hati gue langsung tertari dan bilang, ‘Ini dia yang gue mau, olahraga.’ Pada hari itu gue gak bawa raket, jadi minjem aja, gue ngerasa lebih enjoy dengan kegiatan ini. Bulutangkis bukan ekskul di sekolah gue, Cuma sekumpulan anak illegal yang make GSG dengan mengemis pinjem kunci ke penjaganya. Setiap sabtu gue ikutan main, terkadang ada guru yang ikutan. Gue beli raket sendiri, kaos bulutangkis sendiri dan sepatunya. Gue juga mulai mendapat temen-temen yang sehobi bulutangkis, ada Ivan, Yusuf, Wahono, Idham, Gani, dan banyak lainnya. Gue ngerasa hidup kembali, kringet bercucuran itu gue ibaratin sebagai penghapusan penat dalam belajar. Sampai gue lulus, gue terus main bulutangkis, dan terus menggunakan cara illegal untuk bisa main. Ngemis minjem kunci. Gue gak perlu terikat dengan aturan atau kumpul rutin, gue ngerasa bebas, belajar gue gak terganggu. Walaupun Cuma sekali seminggu, tapi Sabtu selalu jadi hari yang gue tunggu-tunggu. Dan kalau pada hari Sabtu itu gedungnya dipakai, gue ngerasa kecewa seolah kalah sebelum bertanding.

Gue duduk di depan kantor, melihat semua ekskul aktif dengan kegiatannya. Ada PMR yang lagi kebingungan ngiket tali untuk membuat tandu darurat. Padahal ini Cuma pura-pura tapi seolah barusan ada tabrak lari dan mengharuskan mereka bergerak cepat. Ada juga taekwondo dengan teriakan semangatnya nendangin sansak. Coba mereka lebih berani untuk mengganti sansak dengan kaca jendela. Mungkin mereka akan segara menjadi saingan berat Paku Banten. Bola basket yang memantul dan dilempar ke dalam keranjang dengan tepat, mengingatkan gue waktu mau maling jambu tetangga, ngelemparin jambu secara brutal dengan batang singkong. Basket dan nyerampang memiliki target yang sama. Tidak ketinggalan anak paskibra dengan tampang sok seremnya yang lebih mirip dengan tentara kalah perang berjalan tegap, melatih kekompakan langkah dan barisan. Sungguh pemandangan yang tidak akan gue dapetin ketika kuliah nanti. Ekstrakulikuler memang pilihan yang mudah-mudah-susah waktu SMA, ketika kita mencapai titik jenuh, maka kita akan ngejalaninnya dengan penuh ke-engganan. Tapi kalo lagi semangat, gak peduli dikelas ada ulangan matematika, yang penting kumpul ekskul dulu.

Penulis diwajibkan menampilkan foto diri saat menulis
Ini dia muka gue..



 Yang mau nonjok layar komputernya saya persilahkan.


Reaksi: 

4 Response to "Bagian Dari Masa Itu"

  1. Riza Primadi Says:

    wkwkwkw.. lucu tuh yang namanya reza

  2. Gigih Sanjaya Putra Says:

    bkn nya lo teriak ja lid, kyk mau di rampok itu, pasti uda slamt loh, gk kna tonjok jg.
    wkwkwkw

  3. kholid Says:

    kasian tapi guenya , kena tonjok :(

  4. kholid Says:

    gue bingung gih kalo teriak mau bilang apa, RAMPOKK tapi gak ngerampok, MALINNG gak maling juga . nyeehh

Posting Komentar